Friday, June 27, 2008

Balik umah...


InsyaAllah aku akan balik ke umah arini.....
lama dah rasanya x balik umah, hampir 2 bulan kalu x silap aku...
rasa rindu sgt kat famili....
x kisahla walaupun balik umah sekejap jer....yang pentingnyer aku nk balik ....

Johor...here i come
heheheh =)

Aku akan naik bas kul 11.15 pagi ke KL n balik ke Johor bersama kakakku...
So, doakan perjalanan aku selamat sampai ke destinasi.....
insyaAllah akan balik ke sini semula pada malam Ahad..=)

dan satu lagi berita; hari ini adalah ulang tahun kelahiran adik bongsuku yang ke-6
Happy birthday Nabil.....
Semoga sihat selalu dan membesar menjadi anak yang soleh....
jangan nakal2 yer.... rajin2 p sekolah...jangan asyik nak suh mak call cikgu Syikin jer pagi2... penat mak berlakon...hehhehe
Nabil sekarang berada di pra sekolah, dan terlalu skema, setiap pagi mesti nak suruh mak aku call cikgu dia tuk pastikan apa yang perlu dibuat dan dibawa pada hari tersebut.dan mak terpaksa berlakon, kononnya memang mak call cikgu Syikinnya tu....mentang2lah cikgu Syikin tu salah seorang kawan baik kakakku.... sebab tu la dia memang suka suruh call jer...
hukhukhuk

erm....nak beli hadiah aper erk untuk Nabil?.....
Nanti akan aku fikirkan kat dalam bas....hehehhe



Gambar hiasan: ni kek mak n ammar pada bulan mac yang lalu =)

Thursday, June 26, 2008

perasaan vs tarbiyyah

Semalam aku sedih sgt2....
sedih sebab rasa tertipu
sedih sebab rasa kecewa
sedih sebab rasa 'kenapala ader manusia macamni?'

Aku sedih sebab aku sayang sahabat2ku
aku sedih sebab aku dah anggap mereka sumer seperti keluargaku sendiri
aku sedih sebab sahabat2ku adalah sahabat2 yang aku anggap keluarga yang mengecewakan aku.....

Sahabatku adalah ibarat keluargaku sendiri, yang sentiasa ada bersama2ku diwaktu aku keseorangan, yang mengajarku erti kehidupan dan sama2 berusaha untuk menegakkan Islam dialam kampus, bahkan apabila tamat pengajian, kami berusaha untuk tidak futur dalam perjuangan......

Mungkin perkara yang menyebabkan aku sedih ini akan dianggap perkara biasa2 bagi kebanyakan orang dizaman ini. tapi tidak bagi seseorang yang telah mengaku diri sebagai mata rantai perjuangan Islam.... sebab Islam itu bersih, maka perlukan orang2 yang bersih juga untuk menegakkannya.....

'Wahai orang-orang yang beriman! mengapa kamu mengatakan sesuatu yang kamu tidak kerjakan? Sangatlah benci disisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan'

(As-Saff 61:2-3)

Sebagai seorang dai'e dan mereka yang mengaku diri sebagai mata rantai perjuangan, perlu sentiasa ingat akan ayat ini. perlu jadikannya sebagai ayat yang sentiasa mentarbiyyah diri. perlu ingat bahawa proses tarbiyyah adalah sanggup untuk ditarbiyyah dan mentarbiyyah, dimana bermaksud kita menyiapkan diri kita untuk ditarbiyyah oleh orang lain dan mentarbiyyah diri kita sendiri....

Tarbiyyah bukan sekadar melafazkan ayat2 suci al-Quran dan hadith didalam percakapan, tapi lebih2 perlu lagi untuk kita sendiri mengamalkannya. Mad'u x akan respect pada dai'e yang cakap x serupa bikin... bahkan lebih dahsyat lagi, akan menjadi fitnah plak pada orang lain... sebab, sudah menjadi fitrah manusia, untuk mendengar apa yang diperkatakan oleh orang yang dipercayai dan dihormati ....bukan semata-mata mendengar dan mengambil iktibar dari apa yang diperkatakan sahaja. tapi ingat! bukan kehormatan orang yang kita cari, tapi keredhaan Allah yang kita kejar..

Sememangnya manusia itu tidak sempuran dan sering melakukan kesalahan dan kesilapan, tapi Allah itu maha Pengampun dan menerima taubat hamba-hambaNya....
Nasihat aku kepada diri aku sendiri dan sahabat2 yang lain, jagalah diri, jaga perilaku, jaga iman dan jagalah perhubungan. jangan jadikan diri sebagai asbab fitnah pada sahabat2 yang lain.

Ya Allah, hindarkanlah aku daripada melakukan kesilapan yang sama...kerana aku takut menjadi fitnah dalam Islam....

p/s: kesilapan yang dilakukan x jelas aku bicarakan disini diatas sebab2 tertentu...tapi, ambillah sedikit pengajaran dan peringatan sekiranya ader....

Wallahu'alam..

Tuesday, June 24, 2008

Kebersihan....

Hadith Rasulullah s.a.w ada menyebut, 'Kebersihan adalah sebahagian daripada iman'

Hari ini aku nak tulis pasal kebersihan...aku nak share cerita hujung minggu aku pasal kebersihan. kenapa kebersihan? cerita ni diambil sempena keadaan yang menimpa sahabat aku pada hari jumaat lepas.

Biar aku cerita dari awal erk...
hari Jumaat lepas,sahabat aku mendapat berita gembira, sbb permohonan untuk mendapatkan bilik di hostel dah diluluskan (sahabat aku ni, nak sambung master gak, sblm ni duduk kat desasiwa lain, dan memohon ke desasiswa yang aku huni sekarang, sbb pengurusan boleh berlebihkurang dengan student.). Jadi bermulalah episod mengemas bilik dan angkut mengangkut.... sebagai sahabat, aku pun dgn rela hatinya nak tolong mengankut barabg2 ke bilik baru yang bakal dihuni oleh sahabatku ini.... sama desasiswa dengan aku, tapi berlainan blok...

Setelah siap berkemas2, kami pun mula mengankut barang. kami mengangkut dan mengusung barang2 dengan troli jer,sbb aku ader motor jer,so x boleh la nak mengangkut kotak2 yg besar...nasib baik la blok tu x jauh sgt...hehhehe

Sahabatku ini dah dapat kunci bilik baru pada pagi Jumaat, tapi x jenguk pun bilik tu, sbb rasa malas n fikir, kemas lpas dah siap2 angkut brg jer la..... n 1st time we entered dat room, we were shocked...rasa x cayer jer tu bilik student perempuan...bukan aku nk kutuk atau aper... cuma nak dijadikan pengajaran.....

MasayaAllah, terperanjat beruk aku sbb 1st time masuk dalam bilik yg sgt3 horror.... dgn keadaan yang bersepah2 n bau yg x dpt nk aku describe, but for sure, perasaan yang aku ader waktu tu adalah rasa nk muntah...uwekk..(tapi berjaya la kawal diri n x muntah la lagi...hehehe) erm....bilik tu ader 4 katil, tapi ader sorg jer penghuni, perempuan muslim... tuan bilik xder waktu tu, tapi aku tau la dia muslim, sbb nampak sejadah...of course la muslim kan... xkan org cina ader sejadah plak...huhuhu

Walaupun dia berseorangan sahaja duduk dibilik tu, tapi ke 4-4 compartment dlm bilik tu dipenuh brg2...kalu x bersepah n x berbau, xper la jugak,....tapi masalahnya, mmg aku x sanggup nak berlama-lama disitu..... siap ader lilin putih yang dah separuh guna melekat kat salah satu meja studi...sahabat aku dah takut2 dah....dia kata...'entah2, dia hisap dadah kot'...huhuhu.dan macam2 lagi yang bersepah-sepah. x payah la rasanyer aku cerita detail sgt, memalukan kaum wanita jer.....huhuhu

nak x nak, kami terpaksa jugak mengangkut brg2 lain milik sahabatku ini ke bilik ni, sbb bilik yg diduduki sebelum ni wajib dikosongkan pd ptg itu juga...n nk buat rayuan tukar bilik pun x boleh, sbb dah habis waktu pejabat....so, mmg terpaksa la memindahkan sumer brg2 ke blik baru ni..... n buat rayuan pagi isnin berikutnya sahaja

2nd trip ke blk ni, aku dah x sanggup nak masuk.....tapi sbb kesian kat sahabatku ini, aku masuk la jugak, kalu x, xder saper nk tlg dia angkut brg2....waktu ni, tuan bilik asal dah ader kat blk.... aku hanya sempat tersenyum sumbing jer ngn akk ni, dah tu terus berjalan dengan lajunya sambil mengangkut brg ke tingkap..... (sbb dah sgt3 x tahan dgn bau yg ader dlm blk ni...) huhuhuh...aku xtau la akk bilik ni kecik ati ngn aku x, masuk2 bilik jer, trus buka tingkap luas2...huhuhu...terpaksa la kan....kalu aku muntah kat situ, saper susah kan?....lpas penat mengangkut brg2, kami pun keluar beli makanan,nak mkn sebelum solat maghrib.sampai dibilik, sahabatku bercerita pada roommate aku tentang bilik barunya.... n disebbkan aku mmg x suka sgt3 dgn keadaan tu, aku pun, mmg meluahkan la perasaan pada roommate aku. sampai mata roommate terbeliak... sbb x sangka aku boleh bereaksi sebegitu sekali....huhuhu. roommate mcm x percaya apa yg kami ceritakan. kami cakap 'ok, kalu camtu mlm ni tlg kitorg angkut brg2 baki kat bilik lama, tgk sendri keadaan blk tu...' sbb ader brg2 x siap angkut lagi..huhuhu....tapi mlm tu, dah bersih erbanding siang tadi, jadi rommate cakap, kami ni berlebih2 plak bercerita....tapi dia x tahu, tu selepas dikemas (w/pn dah kemas, aku pn x sanggup lagi nk masuk, mcm fobia jer...huhuhu)

Oleh sebab betul3 x tahan, sahabatku ini pun menumpang la dibilik aku dari ptg jumaat hinggalah ke pagi isnin. x tido pun kat bilik tu.... cuma letak brg2 jer....mmg kalu nk suh aku tido kat situ pun, aku mmg x sanggup...

Erm....As a muslim, patutnya, akk ni kena la jaga kebersihan, camner nk solat dlm keadaan yang x terurus camtu? dgn makanan2 yg terbuka sana sini dan macam2 lagi,.... sedih aku melihatnya. aku mmg x dpt terima bila ader student perempuan yang mmg x tahu langsung nk jaga kebersihan ni..... ish3..xkan la nak uruskan diri sendiri pun x boleh kan.... aku bukanla seorang yang suka menghias2 bilik....sbb bilik aku pun sgt3 simple, cukup dgn brg2 keperluan jer...tapi x bermakna kita simple, kita x perlu jaga kebersihan...

"...Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri (menjaga kebersihan diri rohani dan jasmani)".

(S. Al-Baqarah: 222).

Sedangkan dalam al-Quran n hadith pun sebut pasal kebersihan, kita sebagai penganut Islam ni, perlula ikut apa yang disuruh... Dalam Islam pun dah diajar tentang thaharah..xkan la x bole nk ikut...kalu kebersihan dijaga, bukan ker kita boleh beribadat dengan selesa?...ni, kalu nak masuk bilik pun x der selera, camner nk beramal dgn selesa?huhuhuh.... sedih3....

Alhamdulillah, sekarang sahabatku dah dapat bilik baru yang boleh dipanggil bilik yang selesa....

Peringatan pada diri sendiri: sentiasalah jaga kebersihan diri dan persekitaran.semoga hidup lebih sempurna dengan keadaan yang bersih =)



Friday, June 20, 2008

alasan ker sebab?

Assalamualaikum....

waahh, lama rasanyer aku x update blog ni, bz sket beberapa hari kebelakangan ini...huhuhu

hmm..aku nk cerita sket...semalam semasa menaiki kereta bersama seorang sahabat, lalu sebuah motor disebelah kereta yang kami naiki...diatasnya ada 2 orang manusia yang sedang menunggang motor tersebut.seperti biasa, mata aku akan selalu memandang ke depan.dan sepasang lelaki dan perempuan yang menaiki motor tersebut telah menarik perhatian aku.! bukan sebab aku kenal mereka, ataupun mereka adalah seseorang yang terkenal, tapi disebabkan pakaian penumpang yang dibonceng.daripada jauh aku nampak susuk tubuh penumpang yang dibonceng (seorang perempuan). dah la ketat, terselak plak kat bahagian belakang bajunya......ish3

aku pun beristighfar....apalah nak jadi dengan anak muda sekarang ni.....huhuhu. mungkin sahabat disebelahku perasan akan perubahan riak mukaku dan segera menangkap, apakah sebabnya aku berubah.....kemudian tiba2 dia berkata : 'kak baju terselak la',tapi bukanla dikatakan pada pembonceng motor tersebut....tapi hanya aku sahaja yang mampu mendengar.... perbualan menjadi panjang..... kemudian, kami berkata, 'mungkin kita sepatutnya menegur suami akk tu kan.....sebab kalu suami yang tegur, si isteri wajib la menurut perintah....'(kami membuat assumption yang mereka adalah suami isteri, sebab nak bersangka baik pada mereka)......tapi, malangnya, kami ternampak plak abang yang membonceng kakak kat belakang tu berseluar pendek.....

kemudian, tanpa insurans mulut, aku pun dgn selambanya berkata dgn nada yang kecewa..'patutla isteri dia x tutup aurat dgn betul..' huhuhu (sebab si suami pun x dapat tutup aurat dgn sempurna, macamana plak dia nk suh isteri pakai tudung, baju x boleh ketat2 kan....)

kisah tu dah pun berakhir(disitu jer yang berakhir, sedangkan hakikatnya, byk jer berlaku kat mana2 sekalipun...), tapi perbualan kami x berakhir lagi..... kami sedar akan kelemahan iman kami, hanya mampu membenci dengan hati jer...nak menegur secara berdepan mmg kami x sanggup... yer la kan... kat tgh2 jln raya, mlm2 plak tu...xkan la kami nak suh depa berhenti tepi jalan, dah tu nk kasi lecture pd depa kan?..... tapi, kalu aku nak, bole jer aku buka cermin tingkap, dan cakap, 'kak, baju akk terselak kat belakang la...'...tapi sangat la x sopann kan?......huhuhh banyak jer la alasan tu kalu xnak buat...

kenapa yer kita x mampu nak menegur kemungkaran yang berlaku di depan mata kita? macamana kita nak jadi berani mnegur org lain? bukanlah aku merasakan yang diri aku ni betul sangat.....tapi, tau la jugak yg mana betul dan yang mana salah. hmm...sahabat aku kata, dia dapat tips dari seorang sahabat yang lain, kalu nak berani mengatakan kebenaran, kita perlu berpuasa.......apa kena mengena puasa dgn keberanian untuk menegur org lain plak? konpius gak pada mulanya...tapi, sahabat aku kata lagi, 'sebab kita dikawal oleh nafsu, bukan kita yang mengawal nafsu.... sebab tu la, kalu kita berpuasa, nafsu kita dapat ditundukkan, dan insyaAllah, lama kelamaan kita akan menjadi semakin kuat......'

setelah berfikir, aku rasakan, logik jugak apa yang dikatakan oleh sahabat aku ni....mungkin selama ini kita hanya memberi alasan x berani nak menegur kemungkaran...tapi, sebab yang sebenarnya adalah kita sendiri yang tau mana yang betul dan salah ni, dikongkong oleh nafsu juga.......

sepatutnya, kita perlulah menghakis dan menghapuskan sebab yang lama tersimpan dalam diri kita ni untuk menjadi seorang penegak kebenaran.....jangan biarkan sebab itu sentiasa menjadi alasan untuk kita menjauhkan diri daripada tanggungjawab kita sebagai seorang muslim yang disuruh oleh Rasulullah s.a.w untuk berpesan2 dan menyampaikan walaupun satu ayat....

Dan, dalam kitab suci al-Quran juga, Allah mengingatkan kita supaya berpesan pada kebenaran

"Demi masa. Sungguh, manusia dalam kerugian,kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran" (al-Asr 103:1-3)


Wallahu'alam.....

Saturday, June 14, 2008

tanpa tajuk

hari ini.....
aku sendiri...
sendirian yang menggamit aku untuk banyak berfikir,
mengingati masa-masa yang telah aku lalui
dan muhasabah diri....

apakah aku telah menggunakan masa yang dipinjamkan oleh Sang-Pencipta dengan sebaiknya?
ataupun aku telah mensia-siakannya?
apakah aku telah menjadi orang yang rugi?
apakah aku telah bersedia untuk menghadapi hari esok?
apakah aku telah bersedia untuk mati?....

mati.....satu kepastian yang akan hadir dan tiba,
cuma aku xtau bila....mungkinkah sesaat slpas aku post entry ini? ataupun setahun lagi? 5 thn? 10 thn? bertahun2?......aku pun xtahu, dan x akan ader sesiapa pun yang akan tahu.....

teringat aku akan ceramah ustz fahmi minggu lepas.....ustaz tanya soalan ni pada sumer peserta, tanya semula pada diri sendiri!!
siapakah aku???
untuk apakah aku hidup???
kemanakah aku akan pergi???

siapa aku?
aku manusia....memanglah manusia, xkan monyet kot?huhuh.manusia yang semacam apakah aku?
aku adalah anak kepada seorang mak dan abah, aku adalah seorang yang dilahirkan dalam Islam, aku bangga menjadi seorang Muslim, aku ingin menjadi menjadi pejuang Islam, pejuang kebenaran...aku mahu mati sebagai syuhada!!

untuk apa aku hidup?
makan?minum?study? tido? kerja cari duit byk2?tu jer ker tujuan hidup?....ish3..rugi3
tapi sumer tu mmg kena wat dlm hidup sehari2...kalu x, badan x berdaya...makan n minum tu asbab untuk kita dapat tenaga... tapi yang berkuasa hanya ALlah...
sebab tu la, Allah dah sebut : tidak Aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk beribadat kepadaKu....
ooo.....jadi sebenarnyer aku hidup didunia ni adalah untuk beribadat kepada Sang Pencipta.... mengabdikan diri kepadaNya, dan semua amalan dikira sebagai ibadat selagi aku niatkan apa yang aku lakukan kerana Allah....senang kan nak dapat ganjaran pahala? aku nak buat ibadah byk2....nk kumpul pahala....aku nak pahala mati syahid!!

kemanakah aku akan pergi?
aku nk balik umah....dah rindu sgt3 nk balik umah, tapi kakak aku kata balik minggu depan... tapi lpas aku balik umah, balik kampus semula, aku nk p mana?....
aku tau, aku akan balik ke alam yang kekal abadi... tapi sebelum tu, aku akan transit kat kubur dulu, nk tunggu sang Pencipta panggil tuk dihisab. hitung amalan2 aku, xtau la nanti samada dosa atau pahala yang lebih banyak....Ya Rasulullah, aku mengharapkan syafaatmu.... aku ingin disatukan dalam golongan yang beramal soleh dan aku inginkan nikmat syurga...

besarnya harapan aku....tingginya cita2 aku... tapi, apakah amalan aku cukup untuk mengharapkan itu semua?.....

sebenarnyer, aku tgh berserabut dan keboringan ni.....sbb tu la entry kali ni byk sgt tanda soal... hehheeh.... satu lagi soalan aku nk tanya utk diri sendiri: baper erk umur aku sbenanyer? naper dah selalu jer sakit2 pinggang?hukhukhuk




aa....pesanan akhir, aku dgr lagu ar-ruhul jadid tadi, tajuk ar-ruhul jadid, dengarlah,semoga dapat meningkatkan semangat bagi semua para mujahid dan mujahidah dakwah..=)

Wallahu'alam

Friday, June 13, 2008

AlhamduliLlah....

AlhamduliLlah....
Dia telah mempermudahkan urusan duniaku....

urusan dunia? urusan aper plak erk?..... macam urusan yg tahap mega jer.....hehehehe

sekadar urusan penginapan sebenarnyer. sebelum ni, pihak pengurusan desasiswa (kolej dipanggil desasiswa di sini) telah menetapkan tarikh akhir bagi pelajar yang jadi RA (research assistant) disini perlu mengosongkan desa pada 26 jun 2008.

maka, bermulalah usaha untuk mencari rumah untuk disewa (mintak tlg pd kenalan disekitar kawasan ni jer sebebnarnyer....xder la aku melilau ke setiap ceruk taman yg ader di sekitar kampus nih...hehhehe). aku pn agak excited utk menyewa rumah sebenanyer...n dah merancang ngn sorg sahabat....

sebelum ini aku n seorang sahabat mmg bersungguh2 untuk menyewa rumah. bukan semata-mata mahukan kebebasan jer...tapi ader misi lain sebenarnyer... tapi dgn kehendakNya, sahabat yang sama2 merancang dgnku dah pun 'ditukarkan' kampus, yg lebih dekat dgn rumahnyer, tp dibawah jenama U yang sama..hehhehe.....

bukan aku seorang jer yg akn sambung master disini, n bukan xder sahabat2 lain yg boleh aku berpakat untuk menyewa...cuma tujuan utama kami merancang untuk menyewa adalah utk kemudahan adik2 muslimat disini, utk berprogram khas bagi muslimat, kuliah muslimat dsb....dats y we r planning to rent a house juz for mslmt xtvt.......

tapi....sorry la yer adik2, nmpaknyer x menjadi lagi plan ni utk sidang ni, insyaAllah ader rezeki lain plak sidang2 yg akn dtg =). perancangan tinggal sebagai perancangan, dan perlukan orang lain utk merealisasikannyer...,...

hmm...nk dijadikan cerita lagi....tghari td, seorang sahabat mengkhabarkan padaku, sesiapa yang buat RA n akan sambung master (tengah tunggu offer letter jer...) boleh terus menyewa disini sehingga offer letter diterima...insyaAllah, satu khabar gembira jugak bagi aku rasanyer, walaupun x menepati perancangan yg telah aku rangka sebelum ini.....sebab x cukup org tuk menyewa..hukhukhuk

tp, aku yakin inilah yang terbaik yang disusun atur oleh Allah untuk kami....walaupun hasil yang jauh berbeza daripada perancangan, tapi biizniLlah, akan memberikan hasil yang terbaik yang aku sendiri pun x nampak lagi hikmah disebaliknyer.....

"boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah ,2:216)

kita merancang, Allah juga merancang dan Dia adalah sebaik2 perancang....kerna Dia adalah Pencipta dan kita hanyalah hamba.....
Wallahu'alam...

aper pun, aku ucapkan jutaan timer kasih utk kak zu n kak ida yg sudi menolong merisik2 rumah2 kosong x berpenghuni untukku.....

Tuesday, June 10, 2008

apa kata Dr. M?

w/pn dah 5 hari berlalu, aku masih lagi mahu berbicara mengenai isu ini...kali ini, aku copy n paste drpd pandangan mantan PM, Dr. M aku bukanlah penyokong Dr. M, sebab aku hanya menyokong mereka yang mendukung dan memperjuangkan Islam yang syumul (Dr.M tidak), tapi aku sokong dia berkaitan ekonomi. sbb bg aku, dia dikurniakan otak yang genius dalam bab kemajuan materials seperti ini.....cuba baca n fikirkan apa yang mantan PM kita cakapkan kat sini.....

Harga Minyak

Harga minyak mentah naik sebanyak 400 peratus sejak tiga tahun lepas. Lambat laun harga barangan juga akan alami kenaikan. Di negara-negara lain harga petrol sudahpun naik. Di United Kingdom satu liter petrol dijual pada kadar lebih satu pound sterling atau lebih kurang RM7. Di Amerika Syarikat harganya lebih kurang RM5.

Petunjuk bahawa harga minyak di negara-negara jiran mengalami kenaikan ialah bagaimana kenderaan Thai dan juga Singapura berpusu-pusu mengisi minyak di Malaysia.

Kerajaan umumkan kenaikan petrol sebanyak 78 sen ke RM2.70, kenaikan melebihi 40 peratus.

Saya mungkin tersilap, tetapi ternampak kekurangan jumlah kenderaan di jalanraya hari ini. Tetapi kesannya bukanlah terhad kepada itu sahaja. Barangan pengguna, perkhidmatan dan barangan mewah akan mengalami peningkatan harga.

Kos sara hidup sudah tentu meningkat. Dilihat daripada sudut lain akan tercetus inflasi dan taraf kehidupan akan menurun.

Memanglah kenaikan harga petrol di sini jauh lebih rendah daripada di United Kingdom, mahupun Amerika Syarikat. Tetapi pendapatan per kapita kita adalah lebih kurang satu pertiga mereka. Berasas kepada kuasa membeli kita kenaikan harga adalah lebih tinggi dari UK atau Amerika Syarikat.

Kenaikan ini menyakitkan, tetapi sakitnya lebih dirasai bukan kerana kenaikan dari segi peratusan adalah lebih tinggi daripada negara-negara maju, tetapi kerana cara kenaikan tersebut dibuat.

Beberapa hari lepas Kerajaan putuskan untuk haramkan penjualan minyak kepada kenderaan milik asing. Tunggang. Sekarang kenderaan asing dibenar membeli semula. Terbalik!

Mengetahui yang ianya akan menaikkan harga minyak dalam beberapa hari dan orang asing akan dibenar membeli, kenapa Kerajaan tidak menunggu sahaja daripada keluaran arahan larangan dan kemudian benarkan semula.

Namun begitu apakah yang Kerajaan boleh lakukan untuk meringankan beban kepada rakyat hasil daripada kenaikan harga petrol.

Pertamanya, Kerajaan tidak patut mengapungkan Ringgit. Kadar apungan menyebabkan ketidak-tentuan nilai Ringgit dan kita tidak akan meraih apa-apa keuntungan daripada kekuatan Ringgit. Sudah tentu rakyat tidak menikmati peningkatan kuasa membeli walaupun terdapat peningkatan nilai Ringgit dari segi tukaran dengan Dollar Amerika.

Sebenarnya Ringgit mengalami peningkatan lebih kurang 80 sen (daripada RM3.80 ke RM3.08 pada 1 US Dollar) satu US Dollar, melebihi 20 peratus. Jika Kerajaan teruskan sistem tambatan kadar dan menaikkan nilai Ringgit pada kadar 10 peratus pada satu masa, kos import, dalam Ringgit boleh dipantau dan dikurangkan sebanyak 10 peratus. Pada kadar kenaikan 20 peratus, kos import patutnya turun 20 peratus. Tetapi kita tahu harga barangan import dan perkhidmatan tidak kurang. Ini bermakna kita bayar 20 peratus lebih tinggi untuk import termasuk bagi bahan mentah dan komponen untuk industri

Oleh sebab harga minyak disebut dalam Dollar Amerika, kenaikan harga minyak dalam Dollar sepatutnya dikurangkan sebanyak 20 pertaus dalam Ringgit Malaysia.

Tetapi Kerajaan hendak turut Tabung Kewangan Antarabangsa dan Bank Dunia dan telah putuskan untuk mengapung Ringgit. Akibatnya kekuatan Ringgit hanya meningkatkan kos export tanpa memberi sebarang keuntungan kepada rakyat menerusi kekurangan kos import.

Ini bukanlah kecerdikan selepas sesuatu itu terjadi. Saya telah beritahu seorang Menteri Kerajaan supaya Ringgit tidak diapungkan tiga tahun lalu. Memanglah saya bukan pakar dan saya hanya tahu serba sedikit tentang rejim kewangan antarabangsa.

Saya percaya umum terpaksa menerima kenaikan harga petrol. Tetapi apa yang menimbulkan kemarahan ialah jumlah kenaikan serta keadaan tergesa-gesa. Perdana Menteri sebelum ini seolah-olah mencadangkan kenaikan hanya pada bulan Ogos, tetapi ianya datang dua bulan lebih awal, sejurus selepas pengharaman penjualan kepada orang asing.

Jika kenaikan berperingkat, rakyat tidak akan terlalu terasa. Tetapi ini bermakna Kerajaan perlu terus beri subsidi walaupun tahapnya akan menurun.

Mampukah Kerajaan terus beri subsidi? Saya “penasihat” Petronas tetapi saya tahu sedikit sahaja berkenaannya dan tidak lebih daripada apa yang dilaporkan dalam akaunnya yang diumumkan. Apa yang saya tahu mungkin tidak begitu tepat tetapi cukup untuk saya membuat beberapa penilaian.

Malaysia mengeluar lebih kurang 650,000 tong minyak sehari. Kita guna 400,000 tong dan selebihnya 250,000 tong di export.

Tiga tahun lalu minyak mentah dijual pada kadar USD30 satu tong. Hari ini ianya USD130 – kenaikan sebanyak USD100. Hampir tiada peningkatan di dalam kos pengeluaran oleh itu lebihan USD100 boleh dianggap untung bersih.

250,000 tong yang dieksport sepatutnya memberi kita pulangan 250,000 x 100 x 365 x 3 = RM27,375,000,000 (Dua puluh tujuh bilion Ringgit).

Tetapi Petronas untung lebih RM70 billion, yang kesemuanya milik Kerajaan.

Kerajaan ini melimpah dengan wang.

Selain minyak, harga minyak sawit, getah dan timah juga meningkat lebih kurang 400 peratus. Keuntungan syarikat perladangan dan bank-bank juga mencecah sehingga RM3 billion tiap satu. Cukai yang dibayar juga sudah tentu mengalami peningkatan yang tinggi.

Saya percaya jika subsidi dikekalkan dan dikurangkan secara berperingkat ianya tidak akan mengekang kewangan Kerajaan.

Di dalam jangka masa terdekat cara untuk mengurangkan pembaziran dan menaikkan pendapatan mestilah diperkenal. Kita mungkin tidak dapat menetapkan gaji minima, tetapi sudah tentu kita boleh meningkatkan sedikit jumlah gaji minima.

Sebenarnya pendapatan kita tinggi berbanding sesetengah jiran kita. Pelabur yang datang ke sini tertarik bukan dengan harga buruh murah, tetapi faktor-faktor lain termasuk sikap dan pendekatan Kerajaan tehadap komuniti perniaga terutamanya pelabur.

Daripada apa yang saya dengar, sikap mesra peniaga amat berkurangan pada Kerajaan sekarang hinggakan orang Malaysia juga melabur di luar negara. Terdapat cakap-cakap berkenaan hubungan politik mempengaruhi keputusan. Secara amnya ahli politik Kerajaan dikatakan sombong.

Malaysia tidak punyai cukup tenaga kerja. Industri yang memerlukan tenaga pekerja yang ramai tidak menguntungkan Malaysia. Pekerja asing menghantar jumlah wang yang besar ke negara asal mereka.

Polisi industri mestilah bertukar agar teknologi tinggi dapat dipromosikan untuk memberi rakyat Malaysia lebihan pendapatan bagi menampung kos sara hidup yang meningkat.

Dunia sedang menghadapi kecelaruan ekonomi akibat penurunan nilai Dollar Amerika, krisis pinjaman sub-prima, kenaikan harga minyak dan bahan mentah, kekurangan makanan dan akiviti tamak “hedge funds” yang berterusan. Kemungkinan berlakunya resesi ekonomi Amerika Syarikat adalah benar. Sebenarnya Amerika Syarikat sedang mengalami kelembapan ekonomi. Ekonomi dunia akan turut ditarik turun.

Malaysia juga akan terjejas kesan daripada semua masalah ini. Saya tertanya adakah Kerajaan bersedia untuk menghadapi semua ini.

Kita tidak boleh lari daripada akibat negatif tetapi mestilah ada cara untuk mengatasinya agar beban yang terpaksa ditanggung rakyat dapat dikurangkan. Saya harap yang Kerajaan tidak akan melepaskan sahaja segala masalah ini kepada rakyat seperti ynag digambarkan cadangan untuk menilai harga minyak setiap bulan.

Monday, June 9, 2008

hujung minggu yang padat....(ahad)

ok....sambung ngn hari ahad plak......hari mentadabbur alam.....hehehehe
pagi ahad plak, kami telah pergi berkelah di Taiping, dekat jer dgn zoo Taiping. terima kasih pada kak najmi, sbb sudi membawa kami bersiar-siar dihujung minggu...=).

pagi-pagi lagi kami dah bersiap utk memulakan perjalanan ke Taiping....pada pagi tu, kami sarapan roti canai, aku mkn roti pisang...sedapnyer....heheheh.kemudian kami bertolak dan singgah ke rumah Tok Chik, Tok Chik ni rapat dgn salah seorang sahabat antara 6 org yg akn pergi berkelah, jadi kami bertolak dengan 2 buah kereta ke Taiping, kereta yang dinaiki oleh Tok dan cucu2nya, dan juga kereta yang dinaiki oleh 6 org dara pingitan...kihkihkih......

oleh kerana Tok lebih familiar dgn kawasan ni, jadi kami follow jer drpd belakang.....n dalam perjalanan, kami berhenti utk beli buah.... pertama kali bhnti, Tok pun bhnti sama ngn kami, tapi kwn aku yg membeli buah x suka dgn buah2 yg dijual disitu, jadii terpaksa bhnti tuk kali ke-2. tapi Tok x perasan kami bhnti.....jadi kami dah pun terpisah....

utk ke Taiping xder masalah, tapi nk berjumpa semula ngn Tok mmg menguji ketahanan mental n kesabaran kami.....terpaksa berpusing2 di sekitar taman tasik Taiping n zoo sebanyak 2 kali....n x jumpa jugak...perjalanan yang sepatutnya xder la memakan masa sgt, telah memakan banyak masa..... namun akhirnya, berjumpa jugak dgn Tok...kesian dia terpaksa menunggu n melayan karenah anak2 muda yg cuai seperti kami ni...hukhukhuk.....

tapi, selepas sampai, sumernyer gembira...alhamduliLlah, sampai pin akhirnya....tapi aku x bermandi manda pun, cuma merendam kaki ke dalam air dan mentadabbur alam jer....jeles gak ngn kwn2 n cucu2 tok yg mandi...tapi xper, w/pn x bermandi manda, aku dah cukup gembira...=)

sekurang-kurangnya, dapat melihat kecantikan alam.....
tapi, ada jugak insiden dan pemandangan yg mnyakitkan hati n mata aku ketika bertadabbur....
ternampaklah pasangan lelaki dan perempuan, yg aku rasa x berkahwin lagi, duduk berdua-duaan didalam kawasan yg agk gelap, sbb kat atas sket drpd sungai yg kami pergi tu, ader hutan yang masih agak tebal.....nak buat aper, aku pn xtau.....huhuhu
lagi 1 yg wanita sering lupa adalah mengenai pakaian ketika mandi di tempat awam,....pakai baju, tapi baju yang nipis, apabila basah, tentulah menjadi 'seksi'.... terlalu ramai....sedangkan ader jer org yg boleh menutup aurat dgn lengkap ketika mandi,bole jer....x susah mana pun...tapi, kenapa masih ramai yg x peduli?...dan ader jugak seorang yg berpurdah bermandi di situ dgn famili...masih boleh berseronok, tapi tetap menjaga diri...aku salute muslimah tersebut....(w/pn aku x nmpak, kwn aku yg nmpak)....

dan aper yg aku paling sedih adalah pada diri aku sendiri.....kenapa aku x boleh nk membetulkan keadaan yg aku x suka???....kenapa aku cuma boleh membenci dgn hati jer??.... kenaper aku x boleh tegur walaupun hanya seorang daripada mereka???......

sedihnyer.....
lemahnyer iman aku.....
hukhukhukhuk....

hujung minggu yang padat....(sabtu)

2 hari x singgah ke blog...rasa rindu nak menaip...=)
hujung minggu kali ini aku lalui dengan pelbagai aktiviti, disebabkan oleh ramai yang turun ke kampus hujung minggu lalu.... depa datang untuk menyelesaikan urusan masing2....dan dah tentulah singgah ke bilik aku yg kesepian stay di kampus sebagai RA ni, n tumpang di bilik aku....hehheeh, maka ramai la kawan hujung minggu lpas....x seperti hujung2 minggu sebelum ini

pada hari sabtu, awal-awal pagi aku pergi ke program anjuran Nisa' kawasan Nibong Tebal, banyak info yang aku perolehi..info yg lebih mendalam mengenai Nisa' negeri pulau pinang dan juga kami sempat bersenam aerobik...best sgt, sbb sumer yg ader dlm tu adalah golongan wanita sahaja, so x perlu risau mengenai ikhtilat dsb.....hhehehe.

selepas bersenam n mkn pagi, kami dihidangkan plak dgn sajian rohani...mengenai seorang amilin, rahsia2 bai'ah yg dilakukan ketika zaman baginda Rasulullah s.a.w dan juga memberi motivasi kepada kami utk menjadi seorang mujahidah dakwah. Ustz terangkan dengan sangat berkesan dan rasa sangat berbekas dihati.

bagi sesuatu perjuangan, perkara asas yang paling penting adalah berkaitan dengan amilin(pengamal) dalam sesuatu pergerakan atau perjuangan. amilin yang dapat menghadapi pelbagai rintangan dalam apa yang diperjuangkan (dan dalam konteks ini, sudah tentulah memperjuangkan ISLAM), dapat menghidupkan semangat juang dalam diri mereka...serta mad'u. oleh itu, janji-janji dan sumpah yang ditaburkan oleh amilin perlu sentiasa dipegang dan ini akan sentiasa mengkoreksi jiwa para amilin....

Dari Jabir r.a, kami bertanya:"wahai Rasulullah, diatas dasar apakah kami berbai'ah?" Sabda Rasulullah s.a.w:"Diatas dasar mesti dengar dan taat samada dimasa cergas(rajin) atau malas, diatas dasar bernafqah (infaq) dimasa susah dan senang, diatas dasar menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran, diatas dasar bangun kerana menegakkan agama Allah s.w.t tidak mengira celaan orang yang mencela, diatas dasar memberi pertolongan kepadaku apabila aku tiba kepadamu;kamu mempertahankan diriku seperti kamu mempertahankan diri kamu dan anak-anak kamu, jika kamu melakukan itu, nescaya diberikan utk kamu syurga".-Hadits.

jadi, ader 6 rahsia kejayaan dalam bai'ah Rasulullah s.a.w.
1. dengar dan taat samada dimasa cergas(rajin) atau malas
2.bersedia menginfaqkan harta pada masa susah dan senang

3.Amar ma'ruf nahi mungkar
4.bangun menegakkan agama Allah tanpa mengira celaan
5.memberi pertolongan kepada Rasulullah s.a.w
6.yakin dgn janji syurga Allah.
sekiranya setiap amilin dapat mempraktikkan dan selalu ingat akan sabda Rasulullah, insyaAllah perjuangan akan menjadi manis walaupun bukan permaidani merah yang dihamparkan dalam perjuangan, tetapi penuh dengan onak dan duri......

dakwah perlu sentiasa hidup, tidak kira dimana kita berada dan dalam keadaan apa pun juga....kerana menurut As-syahid imam Hassan al-Banna dakwah adalah proses melahirkan dai'e dan pejuang Islam, dan bukanlah semata2 suatu proses penyampaian sahaja....

betapa seronoknya sekiranya aku dapat menjadi sekuat mujahidah di Palestin yang sanggup mengorbankan nyawa untuk Islam...tapi, aku x mampu lagi sampai ke tahap itu,(betapa lemahnya aku!!) dan dalam waqi' kehidupan kita di Malaysia, kita x perlu bermujahadah sebegitu..... namun, dalam usaha dakwah pun byk kekosongan dan kelompangan yang perlu diisi...

melalui slot motivasi yang disampaikan oleh ustaz, aku menjadi semakin kagum dengan pejuang2 Islam yang terdahulu, aku mahu jadi seperti mereka,aku teringin mengikut jejak langkah para syuhada, tapi,aku juga malu dengan diri aku sendiri...... aku perlu mempertingkatkan diri aku dengan usaha dakwah......




Program yang dianjurkan oleh Nisa' kawasan Nibong Tebal bukan sahaja telah mengisi masa hujung minggu aku yang selalunya aku lebih banyak menghabiskan masa melepak dibilik, malah telah berjaya mengisi dan memberi makan kepada roh aku yang kelaparan....tentunya makanan yang enak=). Terima kasih Nisa'....bagi saper2 yg x join Nisa' lagi...silalah join, terbuka di seluruh Malaysia, bukan kat Nibong Tebal jer....(promote x berbayar....hehehhe)

dan, akhirulkalam, apa yang baik datangnya daripada Allah dan yang buruk datang daripada diri aku yang lemah, namun hakikatnya, kedua-dua baik dan buruk adalah daripada Allah jua.....

Wallahu'alam.....

Friday, June 6, 2008

HOW TO CONTROL GAS PRICE???

Cara ini aku dapat daripada emel seorang sahabat...
kalau betul.....why not try?.....kalau harga boleh turun semula, mmg byk membantu diri kita sendiri kan?.......

Tolong baca sampai habis*.buah fikiran yg sangat baik*.mari kita renung dan fikir fikirkan*kemudian kita lakukan.

Idea daripada orang-orang yang kerja kat PETRONAS - price control

Idea yang sangat menarik? Tapi adakah ianya berkesan?

Nampaknya
sekarang harga petrol akan menghampiri RM 3.00. Mahu supaya harga petrol turun? Kita perlukan satu tindakan bijak dan bersepadu.

Philip Hollsworth menawarkan idea bagus ini. Ianya LEBIH BERKESAN berbanding kempen "jangan beli petrol pada hari tertentu" yang dilakukan pada April atau Mei lalu. Syarikat minyak hanya akan mentertawakan sebab mereka tahu dengan tidak membeli petrol, kita akan menyusahkan diri sendiri. Ia lebih menyusahkan pengguna sendiri berbanding penjual.

Tapi, tak kiralah dari siapa idea ini yang mencadangkan pelan yang benar-benar berkesan. Sila teruskan membaca dan ambillah bahagian dalam rancangan ini.

Mengikut kenyataan dari negara-negara pengeluar minyak anggota OPEC harga seliter petrol adalah semurah 89 hingga 95 sen sahaja. Tetapi syarikat syarikat pembekal minyaklah yang mengaut keuntungan besar dari situasi sekarang ini.

Kita sebagai pengguna perlukan tindakan agresif untuk 'mengajar' mereka bahawa PEMBELI juga ada kuasa untuk yang mengawal harga, bukan penjual sahaja.

Dengan harga petrol yang naik begitu tinggi sekarang ini, kita pengguna perlu bertindak segera. Satu cara yang disarankan untuk menurunkan harga petrol ialah dengan memberikan tamparan 'market leader' industri berkenaan, iaitu dengan tidak membeli petrol dari penjual tertentu. Ini dapat kita lakukan tanpa menyusahkan diri kita sendiri.

Ideanya begini :-

Untuk sepanjang tahun ini, JANGAN beli petrol dari TIGA SYARIKAT
MINYAK TERBESAR DI DUNIA iaitu

1) ESSO/MOBIL
2) SHELL
3) PROJET

Tiga syarikat gergasi inilah yang sebenarnya mengawal harga runcit petrol dan mengaut keuntungan untuk diri mereka sendiri.

Jika mereka tidak merasa penjualan petrol mereka menurun secara tiba-tiba sedangkan pesaing mereka akan terus maju, mereka akan mula menurunkan harga. Dan jika mereka berbuat demikian yang lain akan turut serta. Tetapi, untuk kaedah ini memberi kesan, kita kena memberitahu berjuta pembeli ESSO/MOBIL,SHELL dan PROJET.

Ia sangat mudah dilakukan. Saya akan terangkan disini caranya:-

Saya menghantar mesej ini kepada ramai orang.Jika setiap kita menghantar kepada sekurang2nya 10 orang atau lebih (30 x 10 = 300)? Dan 300 orang ini hantar kepada sekurang2nya 10 orang atau lebih (300 x 10 = 3,000)? dan seterusnya.

Sebaik mesej ini sampai kepada generasi penerima yang ke 6, ia sebenarnya telah disebarkan kepada lebih TIGA JUTA pengguna petrol. Sekali lagi, apa yang perlu anda lakukan ialah :

1) Menghantar mesej ini kepada 10 orang atau lebih, itu saja.
2) Berhenti dengan serta merta membeli petrol dari ESSO/MOBIL, SHELL dan
PROJET.
Itu sahaja.....

Berapa lama ia akan berlaku? Jika setiap kita menghantar email kepada 10 orang dalam satu hari, semua 3 JUTA orang akan dapat dihubungi dalam masa 8 hari sahaja..

Saya cabar anda, jangan sangka anda tiada kuasa, bertindak secara bersama. Ia pasti akan membuahkan hasil.

Jika anda terima sar ana n ini, sila sebarkan email ini.
TOLONG KEKALKAN KOMITMEN ANDA SEHINGGA MEREKA TURUNKAN HARGA DALAM LINGKUNGAN 80 SEN SELITER...

Mudah saja, anda cuma perlu....... ......

1. Forwardkan email ini kepada kawan-kawan dan kenalan,
2. Beli petrol dari PETRONAS , dan CALTEX sahaja ..... jauhi diri anda
dari stesyen petrol ESSO/MOBIL, SHELL dan PROJET.

hmmm....kalau syarikat2 gergasi ni dah menurunkan harga mereka, semestinya harga pasaran dunia akn turut turun...
so, sila sebarkan idea ini.....

Thursday, June 5, 2008

harga minyak naik lagi....!!!!thanx to BN

aku betul2 bengang bila dapat tau harga minyak naik petang smlm ( 4 jun). aku keluar waktu tu, tp tiba2 dapat sms drpd sorang kwn, suh isi tangki penuh2 ngn petrol berharga rm1.92, sebelum naik kepada rm2.70 selepas 12.00mlm (5 jun).kebetulan sebelum keluar ke pekan, aku berbincang tentang harga minyak yang bakal naik....

tapi, pak lah mmg suka beri kejutan demi kejutan pada rakyat..!! aku 'SUKA' sangat!!!! 3 jun kata xkan naikkan harga minyak segera,tapi, keesokannya umum akan naik pada 5 jun plak....dia ingt rakyat ni j***l mcm dia ker?dulu pun wat camtu gak, sblum PRU 12.....ntah aper2 ntah...mcm x serius jer ......kalu nk main ngn cucu2 boleh la, ni nak persendakan rakyat2 plak.....

apa yang paling aku takuti adalah, keadaan ekonomi rakyat yang semakin meruncing dan akan semakin kehidupan rakyat....bila orang dah hidup dalam keadaan tertekan ni, macam2 boleh berlaku......

xder perkataan lain yang boleh menggambarkan kebengangan dan kemarahan yang aku rasai sekarang ni...bagi aku sumer ni berpunca dari kejahilan pemerintah, atau lebih tepat lagi, pm tercinta! sibuk nk hias negara, tapi hasilnyer, rakyat yg kena kuar duit byk.....cuba potong separuh gaji menteri2 tu....mau mengamuk!!!...

ish3...aku dah x bole berfikir dalm kewarassan lantaran kemarahan yang menyelaputi jiwa. menjadikan otak aku asyik mencari kesalahan jer....

natilah, insyaAllah kalu suhu kemarahan aku menurun, aku akan bincang semula pasal topik ini, dengan sudut yang lebih ilmiah dan dari pandangan seorang pemimpin.....

buat masa sekarang, aku mmg x boleh nak berhusnu zhon dgn insan bernama pak lah ni....
astaghfirullah.....
maaf untuk diri sendiri, atas posting yg penuh dgn kemarahan ini....


p/s: aku nk join mana2 demonstrasi pasal kenaikan harga minyak ni, kalu ader....kalu ader sebarang info, tlg la bgtau aku yer......tq!

Wednesday, June 4, 2008

Atas Nama Cinta




Tika mata Diuji manisnya senyuman
Terpamit rasa menyubur harapan

Dan seketika


Terlontar ke dunia khayalan

Hingga terlupa singkat perjalanan

Tersedar aku dari terlena

Dibuai lembut belaian cinta


Rela aku pendamkan

Impian yang tersimpan
Enggan ku keasyikan

Gusar keindahannya

Merampas rasa cinta

Pada Dia yang lebih sempuna


Bukan mudah

Bernafas dalam jiwa hamba

Dan ku cuba
Menghindarkan pesona maya

Kerna tak upaya ku hadapinya

Andai murka-Nya menghukum leka


Diatas nama cinta

Pada yang selayaknya

Kunafikan yang fana

Moga dalam hitungan

Setiap pengorbanan

Agar disuluh cahaya redha-Nya

Biar sendiri hingga hujung nyawa

Asal tak sepi dari kasih-Nya
Kerna sesungguhnya hakikat cinta
Hanya Dia yang Esa

Saratkan hati ini dengan cinta hakiki

Sehingga ku rasai

Nikmat-Nya

Syurga-Nya

Cinta-Nya

Munsyid : UNIC


Cinta pd Allah adalah cinta yang hakiki. cinta pada manusia hanya sementara. namun, kita sering alpa dan leka dan lupa bahawa selayaknya cinta yang lebih utama adalah cinta pada sang Pencipta. moga kita semua dijauhkan dalam kealpaan ini.....

Namun begitu, cinta pada manusia juga perlu, cinta pada ayah n ibu, cinta pada sahabat (sejantina) cinta pada tetangga, juga cinta pada makhluk Allah keseluruhannya. Dan semestinya cinta itu disalurkan demi cinta yang satu, iaitu cinta pada Allah.bukan sekadar pengertian cinta yang semakin menyempit pada dewasa ini, dimana bila berkata tentang cinta, hanya terbayang cinta antara lelaki dan perempuan...bagi pasangan muda hari ini pula, cinta=couple... sedangkan Rasulullah pernah bersabda tiada yang layak cinta antara lelaki dan wanita melainkan dengan ikatan perkahwinan (x ingat sgt ayatnya, tapi begitulah lebih kurang maksudnya.....

Jadi, sebagai manusia yang tahu berfikir dan dikurniakan dengan fikiran yang waras dan otak yang cerdas, =) , janganlah kita tertipu dengan godaan syaitan...sebab cinta yang lebih lazat, iaitu cinta pada sang-Pencipta hanya boleh diperolehi dengan jalan dan cara yang diredhai-Nya sahaja

Wallahu'alam......

CINTALAH HANYA PADA YANG SELAYAKNYA.......
with
lot of love...., to all readers n me... =)


Tuesday, June 3, 2008

pudarnya pesona cleopatra by habiburrahman el-shirazy

Pada dasarnya, seorang laki-laki berkecenderungan untuk memilih wanita yang cantik. Sedangkan wanita, berkencenderungan untuk memilih laki-laki yang berharta. Maka, kalau seseorang punya anak laki-laki atau saudara laki-laki, mau menikah, maka pertanyaan yang sering muncul adalah “Calon istrimu cantik atau tidak” dan jarang ada pertanyaan “Calon istrimu kerjanya dimana”.


Begitu juga sebaliknya, kalau seseorang punya anak perempuan atau saudara perempuan mau menikah, maka pertanyaan yang sering muncul adalah “Calon suamimu kerjanya dimana” dan jarang ada pertanyaan “Calon suamimu ganteng atau tidak”.

Kalau kita mau jujur, sebagai seorang laki-laki, ingin menikah, juga berkecenderungan mencari wanita yang cantik. Begitu juga sebaliknya, kalau kita sebagai wanita, berkecenderungan mencari laki-laki yang berharta. Minimal, laki-laki itu sudah berpenghasilan yang diharapkan bisa menghidupi keluarga. Gambaran pelajaran dari Novel “Pudarnya Pesona Cleopatra” yaitu Novel Psikologi Pembangun jiwa, karangan Habiburrahman El Shirazy, Penulis Novel best seller Ayat-ayat cinta, semoga bisa jadi renungan bagi kita bersama.

Dengan panjang lebar ibu menjelaskan, sebenarnya sejak ada dalan kandungan aku telah dijodohkan dengan Raihana yang tak pernah kukenal.” Ibunya Raihana adalah teman karib ibu waktu nyantri di pesantren Mangkuyudan Solo dulu” kata ibu.”Kami pernah berjanji, jika dikarunia anak berlainan jenis akan besanan untuk memperteguh tali persaudaraan. Karena itu ibu mohon keikhlasanmu”, ucap beliau dengan nada mengiba.

Dalam pergulatan jiwa yang sulit berhari-hari, akhirnya aku pasrah. Aku menuruti keinginan ibu. Aku tak mau mengecewakan ibu. Aku ingin menjadi mentari pagi dihatinya, meskipun untuk itu aku harus mengorbankan diriku. Dengan hati pahit kuserahkan semuanya bulat-bulat pada ibu. Meskipun sesungguhnya dalam hatiku timbul kecemasan-kecemasan yang datang begitu saja dan tidak tahu alasannya. Yang jelas aku sudah punya kriteria dan impian tersendiri untuk calon istriku. Aku tidak bisa berbuat apa-apa berhadapan dengan air mata ibu yang amat kucintai.

Saat khitbah (lamaran) sekilas kutatap wajah Raihana, benar kata Aida adikku, ia memang baby face dan anggun. Namun garis-garis kecantikan yang kuinginkan tak kutemukan sama sekali. Adikku, tante Lia mengakui Raihana cantik, “cantiknya alami, bisa jadi bintang iklan Lux lho, asli ! kata tante Lia. Tapi penilaianku lain, mungkin karena aku begitu hanyut dengan gadis-gadis Mesir titisan Cleopatra, yang tinggi semampai, wajahnya putih jelita, dengan hidung melengkung indah, mata bulat bening khas arab, dan bibir yang merah.

Di hari-hari menjelang pernikahanku, aku berusaha menumbuhkan bibit-bibit cintaku untuk calon istriku, tetapi usahaku selalu sia-sia. Aku ingin memberontak pada ibuku, tetapi wajah teduhnya meluluhkanku. Hari pernikahan datang. Duduk dipelaminan bagai mayat hidup, hati hampa tanpa cinta, Pestapun meriah dengan hiburan group rebana. Lantunan shalawat Nabipun terasa menusuk-nusuk hati. Kulihat Raihana tersenyum manis, tetapi hatiku terasa teriris-iris dan jiwaku meronta. Satu-satunya harapanku adalah mendapat berkah dari Allah SWT atas baktiku pada ibuku yang kucintai. Rabbighfir li wa liwalidayya!

Layaknya pengantin baru, kupaksakan untuk mesra tapi bukan cinta, hanya sekedar karena aku seorang manusia yang terbiasa membaca ayat-ayatNya. Raihana tersenyum mengembang, hatiku menangisi kebohonganku dan kepura-puraanku. Tepat dua bulan Raihana kubawa ke kontrakan dipinggir kota Malang. Mulailah kehidupan hampa. Aku tak menemukan adanya gairah. Betapa susah hidup berkeluarga tanpa cinta. Makan, minum, tidur, dan shalat bersama dengan makhluk yang bernama Raihana, istriku, tapi Masya Allah bibit cintaku belum juga tumbuh. Suaranya yang lembut terasa hambar, wajahnya yang teduh tetap terasa asing.

Memasuki bulan keempat, rasa muak hidup bersama Raihana mulai kurasakan, rasa ini muncul begitu saja. Aku mencoba membuang jauh-jauh rasa tidak baik ini, apalagi pada istri sendiri yang seharusnya kusayang dan kucintai. Sikapku pada Raihana mulai lain. Aku lebih banyak diam, acuh tak acuh, agak sinis, dan tidur pun lebih banyak di ruang tamu atau ruang kerja.Aku merasa hidupku adalah sia-sia, belajar di luar negeri sia-sia, pernikahanku sia-sia, keberadaanku sia-sia. Tidak hanya aku yang tersiksa, Raihanapun merasakan hal yang sama, karena ia orang yang berpendidikan, maka diapun tanya, tetapi kujawab ”tidak apa-apa koq mbak, mungkin aku belum dewasa, mungkin masih harus belajar berumah tangga”.

Ada kekagetan yang kutangkap diwajah Raihana ketika kupanggil ‘mbak’, “ kenapa mas memanggilku mbak, aku kan istrimu, apa mas sudah tidak mencintaiku” tanyanya dengan guratan wajah yang sedih. “wallahu a’lam” jawabku sekenanya. Dengan mata berkaca-kaca Raihana diam menunduk, tak lama kemudian dia terisak-isak sambil memeluk kakiku, “Kalau mas tidak mencintaiku, tidak menerimaku sebagai istri kenapa mas ucapkan akad nikah? Kalau dalam tingkahku melayani mas masih ada yang kurang berkenan, kenapa mas tidak bilang dan menegurnya, kenapa mas diam saja, aku harus bersikap bagaimana untuk membahagiakan mas, kumohon bukalah sedikit hatimu untuk menjadi ruang bagi pengabdianku, bagi menyempurnakan ibadahku didunia ini”. Raihana mengiba penuh pasrah. Aku menangis menitikan air mata buka karena Raihana tetapi karena kepatunganku.

Hari terus berjalan, tetapi komunikasi kami tidak berjalan. Kami hidup seperti orang asing tetapi Raihana tetap melayaniku menyiapkan segalanya untukku. Suatu sore aku pulang mengajar dan kehujanan, sampai dirumah habis maghrib, bibirku pucat, perutku belum kemasukkan apa-apa kecuali segelas kopi buatan Raihana tadi pagi. Memang aku berangkat pagi karena ada janji dengan teman.

Raihana memandangiku dengan khawatir. “Mas tidak apa-apa” tanyanya dengan perasaan kuatir. “Mas mandi dengan air panas saja, aku sedang menggodoknya, lima menit lagi mendidih” lanjutnya. Aku melepas semua pakaian yang basah. “Mas airnya sudah siap” kata Raihana. Aku tak bicara sepatah katapun, aku langsung ke kamar mandi, aku lupa membawa handuk, tetapi Raihana telah berdiri didepan pintu membawa handuk. “Mas aku buatkan wedang jahe”. Aku diam saja. Aku merasa mulas dan mual dalam perutku tak bisa kutahan. Dengan cepat aku berlari ke kamar mandi dan Raihana mengejarku dan memijit-mijit pundak dan tengkukku seperti yang dilakukan ibu. ” Mas masuk angin. Biasanya kalau masuk angin diobati pakai apa, pakai balsam, minyak putih, atau jamu?” tanya Raihana sambil menuntunku ke kamar. “Mas jangan diam saja dong, aku kan tidak tahu apa yang harus kulakukan untuk membantu Mas”. “Biasanya dikerokin” jawabku lirih. ” Kalau begitu kaos mas dilepas ya, biar Hana kerokin” sahut Raihana sambil tangannya melepas kaosku. Aku seperti anak kecil yang dimanja ibunya. Raihana dengan sabar mengerokin punggungku dengan sentuhan tangannya yang halus. Setelah selesai dikerokin, Raihana membawakanku semangkok bubur kacang hijau. Setelah itu aku merebahkan diri di tempat tidur. Kulihat Raihana duduk di kursi tak jauh dari tempat tidur sambil menghafal Al Quran dengan khusyu. Aku kembali sedih dan ingin menangis, Raihana manis tapi tak semanis gadis-gadis mesir titisan Cleopatra.

Dalam tidur aku bermimpi bertemu dengan Cleopatra, ia mengundangku untuk makan malam di istananya.”Aku punya keponakan namanya Mona Zaki, nanti akan aku perkenalkan denganmu” kata Ratu Cleopatra. ” Dia memintaku untuk mencarikannya seorang pangeran, aku melihatmu cocok dan berniat memperkenalkannya denganmu”. Aku mempersiapkan segalanya. Tepat pukul 07.00 aku datang ke istana, kulihat Mona Zaki dengan pakaian pengantinnya, cantik sekali. Sang ratu mempersilakan aku duduk di kursi yang berhias berlian.

Aku melangkah maju, belum sempat duduk, tiba-tiba ” Mas, bangun, sudah jam setengah empat, mas belum sholat Isya” kata Raihana membangunkanku. Aku terbangun dengan perasaan kecewa. “Maafkanaku Mas, membuat Mas kurang suka, tetapi Mas belum sholat Isya” lirih Hana sambil melepas mukenanya, mungkin dia baru selesai sholat malam. Meskipun cuman mimpi tapi itu indah sekali, tapi sayang terputus. Aku jadi semakin tidak suka sama dia, dialah pemutus harapanku dan mimpi-mimpiku. Tapi apakah dia bersalah, bukankah dia berbuat baik membangunkanku untuk sholat Isya.

Selanjutnya aku merasa sulit hidup bersama Raihana, aku tidak tahu dari mana sulitnya. Rasa tidak suka semakin menjadi-jadi. Aku benar-benar terpenjara dalam suasana konyol. Aku belum bisa menyukai Raihana. Aku sendiri belum pernah jatuh cinta, entah kenapa bisa dijajah pesona gadis-gadis titisan Cleopatra.” Mas, nanti sore ada acara qiqah di rumah Yu Imah. Semua keluarga akan datang termasuk ibundamu. Kita diundang juga. Yuk, kita datang bareng, tidak enak kalau kita yang dieluk-elukan keluarga tidak datang” Suara lembut Raihana menyadarkan pengembaraanku pada Jaman Ibnu Hazm. Pelan-pelan ia letakkan nampan yang berisi onde-onde kesukaanku dan segelas wedang jahe. Tangannya yang halus agak gemetar. Aku dingin-dingin saja. “Maaf jika mengganggu Mas, maafkan Hana,” lirihnya, lalu perlahan-lahan beranjak meninggalkan aku di ruang kerja.

“Mbak! Eh maaf, maksudku… Dinda Hana!, panggilku dengan suara parau tercekak dalam tenggorokan. ” Ya Mas!”sahut Hana langsung menghentikan langkahnya dan pelan-pelan menghadapkan dirinya padaku. Ia berusaha untuk tersenyum, agaknya ia bahagia dipanggil “dinda”. ” Matanya sedikit berbinar. “Terima kasih dinda, kita berangkat bareng kesana, habis sholat dhuhur, insya Allah,” ucapku sambil menatap wajah Hana dengan senyum yang kupaksakan. Raihana menatapku dengan wajah sangat cerah, ada secercah senyum bersinar dibibirnya. “Terima kasih Mas, Ibu kita pasti senang, mau pakai baju yang mana Mas, biar dinda siapkan? Atau biar dinda saja yang memilihkan ya?”.

Hana begitu bahagia. Perempuan berjilbab ini memang luar biasa, Ia tetap sabar mencurahkan bakti meskipun aku dingin dan acuh tak acuh padanya selama ini. Aku belum pernah melihatnya memasang wajah masam atau tidak suka padaku. Kalau wajah sedihnya ya. Tapi wajah tidak sukanya belum pernah. Bah, lelaki macam apa aku ini, kutukku pada diriku sendiri. Aku memaki-maki diriku sendiri atas sikap dinginku selama ini., Tapi, setetes embun cinta yang kuharapkan membasahi hatiku tak juga turun. kecantikan aura titisan Cleopatra itu? Bagaimana aku mengusirnya. Aku merasa menjadi orang yang paling membenci diriku sendiri didunia ini.

Acara pengajian dan qiqah putra ketiga Fatimah kakak sulung Raihana membawa sejarah baru lembaran pernikahan kami. Benar dugaan Raihana, kami dielu-elukan keluarga, disambut hangat, penuh cinta, dan penuh bangga. “Selamat datang pengantin baru! Selamat datang pasangan yang paling ideal dalam keluarga! Sambut Yu Imah disambut tepuk tangan bahagia mertua dan ibundaku serta kerabat yang lain. Wajah Raihana cerah. Matanya berbinar-binar bahagia.

Lain dengan aku, dalam hatiku menangis disebut pasangan ideal. Apanya yang ideal. Apa karena aku lulusan Mesir dan Raihana lulusan terbaik dikampusnya dan hafal Al Quran lantas disebut ideal? Ideal bagiku adalah seperti Ibnu Hazm dan istrinya, saling memiliki rasa cinta yang sampai pada pengorbanan satu sama lain. Rasa cinta yang tidak lagi memungkinkan adanya pengkhianatan. Rasa cinta yang dari detik ke detik meneteskan rasa bahagia. Tapi diriku? Aku belum bisa memiliki cinta seperti yang dimiliki Raihana. Sambutan sanak saudara pada kami benar-benar hangat. Aku dibuat kaget oleh sikap Raihana yang begitu kuat menjaga kewibawaanku dimata keluarga. Pada ibuku dan semuanya tidak pernah diceritakan, kecuali menyanjung kebaikanku sebagai seorang suami yang dicintainya. Bahkan ia mengaku bangga dan bahagia menjadi istriku. Aku sendiri dibuat pusing dengan sikapku. Lebih pusing lagi sikap ibuku dan mertuaku yang menyindir tentang keturunan. “Sudah satu tahun putra sulungku menikah, koq belum ada tanda-tandanya ya, padahal aku ingin sekali menimang cucu” kata ibuku. “Insya Allah tak lama lagi, ibu akan menimang cucu, doakanlah kami. Bukankah begitu, Mas?” sahut Raihana sambil menyikut lenganku, aku tergagap dan mengangguk sekenanya.Setelah peristiwa itu, aku mencoba bersikap bersahabat dengan Raihana. Aku berpura-pura kembali mesra dengannya, sebagai suami betulan. Jujur, aku hanya pura-pura. Sebab bukan atas dasar cinta, dan bukan kehendakku sendiri aku melakukannya, ini semua demi ibuku. Allah Maha Kuasa. Kepura-puraanku memuliakan Raihana sebagai seorang istri.

Raihana hamil. Ia semakin manis. Keluarga bersuka cita semua. Namun hatiku menangis karena cinta tak kunjung tiba. Tuhan kasihanilah hamba, datangkanlah cinta itu segera. Sejak itu aku semakin sedih sehingga Raihana yang sedang hamil tidak kuperhatikan lagi. Setiap saat nuraniku bertanya” Mana tanggung jawabmu!” Aku hanya diam dan mendesah sedih. “Entahlah, betapa sulit aku menemukan cinta” gumamku. Dan akhirnya datanglah hari itu, usia kehamilan Raihana memasuki bulan keenam. Raihana minta ijin untuk tinggal bersama orang tuanya dengan alasan kesehatan. Kukabulkan permintaanya dan kuantarkan dia kerumahnya. Karena rumah mertua jauh dari kampus tempat aku mengajar, mertuaku tak menaruh curiga ketika aku harus tetap tinggal dikontrakan. Ketika aku pamitan, Raihana berpesan, “Mas untuk menambah biaya kelahiran anak kita, tolong nanti cairkan tabunganku yang ada di ATM. Aku taruh dibawah bantal, nomor pinnya sama dengan tanggal pernikahan kita”.

Setelah Raihana tinggal bersama ibunya, aku sedikit lega. Setiap hari Aku tidak bertemu dengan orang yang membuatku tidak nyaman. Entah apa sebabnya bisa demikian. Hanya saja aku sedikit repot, harus menyiapkan segalanya.Tapi toh bukan masalah bagiku, karena aku sudah terbiasa saat kuliah di Mesir.Waktu terus berjalan, dan aku merasa enjoy tanpa Raihana. Suatu saat aku pulang kehujanan. Sampai rumah hari sudah petang, aku merasa tubuhku benar-benar lemas. Aku muntah-muntah, menggigil, kepala pusing dan perut mual. Saat itu terlintas dihati andaikan ada Raihana, dia pasti telah menyiapkan air panas, bubur kacang hijau, membantu mengobati masuk angin dengan mengeroki punggungku, lalu menyuruhku istirahat dan menutupi tubuhku dengan selimut. Malam itu aku benar-benar tersiksa dan menderita. Aku terbangun jam enam pagi. Badan sudah segar. Tapi ada penyesalan dalam hati, aku belum sholat Isya dan terlambat sholat subuh. Baru sedikit terasa, andaikan ada Raihana tentu aku nggak meninggalkan sholat Isya, dan tidak terlambat sholat subuh.

Lintasan Raihana hilang seiring keberangkatan mengajar di kampus. Apalagi aku mendapat tugas dari universitas untuk mengikuti pelatihan mutu dosen mata kuliah bahasa arab. Diantaranya tutornya adalah professor bahasa arab dari Mesir. Aku jadi banyak berbincang dengan beliau tentang mesir. Dalam pelatihan aku juga berkenalan dengan Pak Qalyubi, seorang dosen bahasa arab dari Medan. Dia menempuh S1-nya di Mesir. Dia menceritakan satu pengalaman hidup yang menurutnya pahit dan terlanjur dijalani. “Apakah kamu sudah menikah?” kata Pak Qalyubi. “Alhamdulillah, sudah” jawabku. ”Dengan orang mana?. “Orang Jawa”. “Pasti orang yang baik ya. Iya kan? Biasanya pulang dari Mesir banyak saudara yang menawarkan untuk menikah dengan perempuan shalehah. Paling tidak santriwati, lulusan pesantren. Istrimu dari pesantren?”. “Pernah, alhamdulillah dia sarjana dan hafal Al Quran”. “Kau sangat beruntung, tidak sepertiku”. “Kenapa dengan Bapak?” “Aku melakukan langkah yang salah, seandainya aku tidak menikah dengan orang Mesir itu, tentu batinku tidak merana seperti sekarang”. ” Bagaimana itu bisa terjadi?”. “Kamu tentu tahu kan gadis Mesir itu cantik-cantik, dan karena terpesona dengan kecantikanya saya menderita seperti ini”.

Ceritanya begini, Saya seorang anak tunggal dari seorang yang kaya, saya berangkat ke Mesir dengan biaya orang tua. Disana saya bersama kakak kelas namanya Fadhil, orang Medan juga. Seiring dengan berjalannya waktu, tahun pertama saya lulus dengan predkat jayyid, predikat yang cukup sulit bagi pelajar dari Indonesia. Demikian juga dengan tahun kedua. Karena prestasi saya, tuan rumah tempat saya tinggal menyukai saya. Saya dikenalkan dengan anak gadisnya yang bernama Yasmin. Dia tidak pakai jilbab. Pada pandangan pertama saya jatuh cinta, saya belum pernah melihat gadis secantik itu. Saya bersumpah tidak akan menikah dengan siapapun kecuali dia. Ternyata perasaan saya tidak bertepuk sebelah tangan. Kisah cinta saya didengar oleh Fadhil. Fadhil membuat garis tegas, akhiri hubungan dengan anak tuan rumah itu atau sekalian lanjutkan dengan menikahinya. Saya memilih yang kedua.

Ketika saya menikahi Yasmin, banyak teman-teman yang memberi masukan begini, sama-sama menikah dengan gadis Mesir, kenapa tidak mencari mahasiswi Al Azhar yang hafal Al Quran, salehah, dan berjilbab. Itu lebih selamat dari pada denganYasmin yang awam pengetahuan agamanya. Tetapi saya tetap teguh untuk menikahinya. Dengan biaya yang tinggi saya berhasil menikahi Yasmin. Yasmin menuntut diberi sesuatu yang lebih dari gadis Mesir. Perabot rumah yang mewah, menginap di hotel berbintang. Begitu selesai S1 saya kembali ke Medan, saya minta agar asset yang di Mesir dijual untuk modal di Indonesia. Kami langsung membeli rumah yang cukup mewah di kota Medan.

Tahun-tahun pertama hidup kami berjalan baik, setiap tahunnya Yasmin mengajak ke Mesir menengok orang tuanya. Aku masih bisa memenuhi semua yang diinginkan Yasmin. Hidup terus berjalan, biaya hidup semakin nambah, anak kami yang ketiga lahir, tetapi pemasukan tidak bertambah. Saya minta Yasmin untuk berhemat. Tidak setiap tahun, tetapi tiga tahun sekali Yasmin tidak bisa. Aku mati-matian berbisnis, demi keinginan Yasmin dan anak-anak terpenuhi. Sawah terakhir milik Ayah saya jual untuk modal. Dalam diri saya mulai muncul penyesalan. Setiap kali saya melihat teman-teman alumni Mesir yang hidup dengan tenang dan damai dengan istrinya. Bisa mengamalkan ilmu dan bisa berdakwah dengan baik. Dicintai masyarakat. Saya tidak mendapatkan apa yang mereka dapatkan. Jika saya pengin rendang, saya harus ke warung. Yasmin tidak mau tahu dengan masakan Indonesia. Kau tahu sendiri, gadis Mesir biasanya memanggil suaminya dengan namanya. Jika ada sedikit letupan, maka rumah seperti neraka.

Puncak penderitaan saya dimulai setahun yang lalu. Usaha saya bangkrut, saya minta Yasmin untuk menjual perhiasannya, tetapi dia tidak mau. Dia malah membandingkan dirinya yang hidup serba kurang dengan sepupunya. Sepupunya mendapat suami orang Mesir. Saya menyesal meletakkan kecantikan diatas segalanya. Saya telah diperbudak dengan kecantikannya. Mengetahui keadaan saya yang terjepit, ayah dan ibu mengalah. Mereka menjual rumah dan tanah, yang akhirnya mereka tinggal di ruko yang kecil dan sempit. Batin saya menangis. Mereka berharap modal itu cukup untuk merintis bisnis saya yang bangkrut. Bisnis saya mulai bangkit, Yasmin mulai berulah, dia mengajak ke Mesir.

Waktu di Mesir itulah puncak tragedi yang menyakitkan. “Aku menyesal menikah dengan orang Indonesia, aku minta kau ceraikan aku, aku tidak bisa bahagia kecuali dengan lelaki Mesir”. Kata Yasmin yang bagaikan geledek menyambar. Lalu tanpa dosa dia bercerita bahwa tadi di KBRI dia bertemu dengan temannya. Teman lamanya itu sudah jadi bisnisman, dan istrinya sudah meninggal. Yasmin diajak makan siang, dan dilanjutkan dengan perselingkuhan. Aku pukul dia karena tak bisa menahan diri. Atas tindakan itu saya dilaporkan ke polisi. Yang menyakitkan adalah tak satupun keluarganya yang membelaku. Rupanya selama ini Yasmin sering mengirim surat yang berisi berita bohong. Sejak saat itu saya mengalami depresi. Dua bulan yang lalu saya mendapat surat cerai dari Mesir sekaligus mendapat salinan surat nikah Yasmin dengan temannya. Hati saya sangat sakit, ketika si sulung menggigau meminta ibunya pulang”.

Mendengar cerita Pak Qulyubi membuatku terisak-isak. Perjalanan hidupnya menyadarkanku. Aku teringat Raihana. Perlahan wajahnya terbayang dimataku,tak terasa sudah dua bulan aku berpisah dengannya. Tiba-tiba ada kerinduan yang menyelinap dihati. Dia istri yang sangat shalehah. Tidak pernah meminta apapun. Bahkan yang keluar adalah pengabdian dan pengorbanan. Hanya karena kemurahan Allah aku mendapatkan istri seperti dia. Meskipun hatiku belum terbuka lebar, tetapi wajah Raihana telah menyala didindingnya. Apa yang sedang dilakukan Raihana sekarang? Bagaimana kandungannya? Sudah delapan bulan. Sebentar lagi melahirkan. Aku jadi teringat pesannya. Dia ingin agar aku mencairkan tabungannya.

Pulang dari pelatihan, aku menyempatkan ke toko baju muslim, aku ingin membelikannya untuk Raihana, juga daster, dan pakaian bayi. Aku ingin memberikan kejutan, agar dia tersenyum menyambut kedatanganku. Aku tidak langsung ke rumah mertua, tetapi ke kontrakan untuk mengambil uang tabungan, yang disimpan dibawah bantal. Dibawah kasur itu kutemukan kertas merah jambu. Hatiku berdesir, darahku terkesiap. Surat cinta siapa ini, rasanya aku belum pernah membuat surat cinta untuk istriku. Jangan-jangan ini surat cinta istriku dengan lelaki lain. Gila! Jangan-jangan istriku serong.

Dengan rasa takut kubaca surat itu satu persatu. Dan Rabbi ternyata surat-surat itu adalah ungkapan hati Raihana yang selama ini aku zhalimi. Ia menulis, betapa ia mati-matian mencintaiku, meredam rindunya akan belaianku. Ia menguatkan diri untuk menahan nestapa dan derita yang luar biasa. Hanya Allah lah tempat ia meratap melabuhkan dukanya. Dan ya Allah, ia tetap setia memanjatkan doa untuk kebaikan suaminya. Dan betapa dia ingin hadirnya cinta sejati dariku.

“Rabbi dengan penuh kesyukuran, hamba bersimpuh dihadapan-Mu. Lakal hamdu ya Rabb. Telah muliakan hamba dengan Al Quran.

Kalaulah bukan karena karunia-Mu yang agung ini, niscaya hamba sudah terperosok kedalam jurang kenistaan.

YaRabbi, curahkan tambahan kesabaran dalam diri hamba” tulis Raihana.

Dalam akhir tulisannya Raihana berdoa” Ya Allah inilah hamba-Mu yang kerdil penuh noda dan dosa kembali datang mengetuk pintumu, melabuhkan derita jiwa ini kehadirat-Mu.

Ya Allah sudah tujuh bulan ini hamba-Mu ini hamil penuh derita dan kepayahan. Namun kenapa begitu tega suami hamba tak mempedulikanku dan menelantarkanku. Masih kurang apa rasa cinta hamba padanya. Masih kurang apa kesetiaanku padanya. Masih kurang apa baktiku padanya?

Ya Allah, jika memang masih ada yang kurang, ilhamkanlah pada hamba-Mu ini cara berakhlak yang lebih mulia lagi pada suamiku.

Ya Allah, dengan rahmatMu hamba mohon jangan murkai dia karena kelalaiannya. Cukup hamba saja yang menderita. Maafkanlah dia, dengan penuh cinta hamba masih tetap menyayanginya.

Ya Allah berilah hamba kekuatan untuk tetap berbakti dan memuliakannya.

Ya Allah, Engkau maha Tahu bahwa hamba sangat mencintainya karena-Mu. Sampaikanlah rasa cinta ini kepadanya dengan cara-Mu. Tegurlah dia dengan teguran-Mu.

Ya Allah dengarkanlah doa hamba-Mu ini. Tiada Tuhan yang layak disembah kecuali Engkau, Maha Suci Engkau”.

Tak terasa air mataku mengalir, dadaku terasa sesak oleh rasa haru yang luarbiasa. Tangisku meledak. Dalam tangisku semua kebaikan Raihana terbayang. Wajahnya yang baby face dan teduh, pengorbanan dan pengabdiannya yang tiada putusnya, suaranya yang lembut, tanganya yang halus bersimpuh memeluk kakiku, semuanya terbayang mengalirkan perasaan haru dan cinta. Dalam keharuan terasa ada angin sejuk yang turun dari langit dan merasuk dalam jiwaku.

Seketika itu pesona Cleopatra telah memudar berganti cinta Raihana yang datang di hati. Rasa sayang dan cinta pada Raihana tiba-tiba begitu kuat mengakar dalam hatiku. Cahaya Raihana terus berkilat-kilat dimata. Aku tiba-tiba begitu merindukannya. Segera kukejar waktu untuk membagi cintaku dengan Raihana. Kukebut kendaraanku. Kupacu kencang seiring dengan airmataku yang menetes sepanjang jalan. Begitu sampai di halaman rumah mertua, nyaris tangisku meledak. Kutahan dengan nafas panjang dan kuusap airmataku. Melihat kedatanganku, ibu mertuaku memelukku dan menangis tersedu-sedu. Aku jadi heran dan ikut menangis. ” Mana Raihana Bu?”. Ibu mertua hanya menangis dan menangis. Aku terus bertanya apa sebenarnya yang telahterjadi.” Raihana istrimu..istrimu dan anakmu yang dikandungnya”. “Ada apa dengan dia”. “Dia telah tiada”. “Ibu berkata apa!”. ” Istrimu telah meninggal seminggu yang lalu. Dia terjatuh di kamar mandi. Kami membawanya ke rumah sakit. Dia dan bayinya tidak selamat. Sebelum meninggal, dia berpesan untuk memintakan maaf atas segala kekurangan dan kekhilafannya selama menyertaimu. Dia meminta maaf karena tidak bisa membuatmu bahagia. Dia meminta maaf telah dengan tidak sengaja membuatmu menderita. Dia minta kau meridhionya”. Hatiku bergetar hebat. “Kenapa ibu tidak memberi kabar padaku?”. “Ketika Raihana dibawa ke rumah sakit, aku telah mengutus seseorang untukmenjemputmu di rumah kontrakan, tapi kamu tidak ada.

Dihubungi ke kampus katanya kamu sedang mengikuti pelatihan. Kami tidak ingin mengganggumu. Apalagi Raihana berpesan agar kami tidak mengganggu ketenanganmu selama pelatihan. Dan ketika Raihana meninggal kami sangat sedih, Jadi maafkanlah kami”. Aku menangis tersedu-sedu. Hatiku pilu. Jiwaku remuk. Ketika aku merasakan cinta Raihana, dia telah tiada. Ketika aku ingin menebus dosaku, dia telah meninggalkanku. Ketika aku ingin memuliakannya dia telah tiada. Dia telah meninggalkan aku tanpa memberi kesempatan padaku untuk sekedar minta maaf dan tersenyum padanya. Tuhan telah menghukumku dengan penyesalan dan perasaan bersalah tiada terkira. Ibu mertua mengajakku ke sebuah gundukan tanah yang masih baru dikuburan pinggir desa. Diatas gundukan itu ada dua buah batu nisan. Nama dan hari wafat Raihana tertulis disana. Aku tak kuat menahan rasa cinta, haru, rindu dan penyesalan yang luar biasa. Aku ingin Raihana hidup kembali. Dunia tiba-tiba gelap semua.

Inilah hidup, kadang-kadang kita menginginkan sesuatu, tapi tidak baik menurut Allah swt, dan kadang-kadang kita tidak menginginkan sesuatu, tapi baik menurut Allah swt. Jadi hidup ini adalah biarlah Tuhan yang merencanakan kehidupan kita, sebab Tuhan lebih tahu dari kita. Tugas kita adalah berusaha yang terbaik, dan selalu menerima keyakinan dengan lapang dada, kalau pilihan Tuhan, pasti terbaik.

Sebaik-baik perhiasan........

Dunia itu perhiasan, sebaik-baik perhiasan adalah wanita sholehah.” (HR. Muslim)



Islam telah mengiktiraf wanita.Dengan kemunculan Islam dizaman Jahiliyyah, kedudukan wanita dibela. tidak lagi dibunuh hidup2. tidak lagi menjadi alat pemuas nafsu serakah. malah diberi penghormatan. namun, wanita macamanakah yang diberi penghormatan?

Inilah yang disebut didalam hadis diatas...."sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah".

Ibu, yang melahirkan insan baru ke dunia adalah seorang wanita. boleh jadi anak itu adalah seorang anak perempuan, membesar dan dewasa sebagai seorang wanita. kemudian menjadi seorang isteri apabila melalui aqad nikah. Menjadi ibu apabila dikurniakan rezeki oleh-Nya.... begitulah kitaran hidup yang di susun oleh-Nya.... amat cantik dan kemas....

Namun begitu, dizaman yang serba mencabar ini, bukan mudah untuk menjadi wanita solehah. wanita harus sentiasa bermujahadah.kenapa? sbb kita dihidangkan dengan bermacam-macam godaan.bukan wanita shj yang pandai menggoda, ttp kehidupan juga sentiasa menggoda kita.ya!! kehidupan yang semakin lama semakin kembali ke zaman jahiliyyah....

Aku sayangkan wanita, sebab aku juga dilahirkan untuk menjadi seorang wanita...sedang belajar n belajar n belajar untuk mencapai tahap wanita solehah....aku menjadi sedih bila saban hari mendengar berita tentang keruntuhan akhlak...bukan sahaja remaja, tetapi kanak-kanak pun turut sama menjadi mangsa..
mengapa ini boleh terjadi?sebab anak2 yg lahir tidak dididik secara berkesan oleh seorang wanita bergelar ibu.wanita lagi!!

Wanita disebut (mahaguru 'alam), mahaguru yang mula-mula sekali berperanan untuk mendidik generasi kita (atau mana-mana generasi sekali pun.) Wanita yang tangan kanannya menghayun buaian dan tangan kirinya bisa menggegarkan dunia. Sehingga ada pepatah mengatakan bahawa wanita itu sungguh mempengaruhi hidup manusia di mana seorang ibu itu memerlukan masa 20 tahun untuk mendidik anaknya tetapi seorang
wanita jahat hanya memerlukan masa 20 saat untuk menjatuhkan seseorang.
Sebagai pendidik 'alam ini, setiap wanita Islam perlulah melalui proses Tarbiah Islamiah dan jika tidak terlaksana proses ini maka malanglah generasi Islam kerana mendapat didikan dari wanita-wanita yang tidak mempunyai persiapan Islam. Oleh itu wanita perlu memahami
peranan mereka kerana kesannya amatlah mendalam yang mana ia mampu memperbaiki masyarakat sekiranya dihalakan kesana
Oleh itu setiap daripada kita hendaklah memperbaiki diri dengan mendidik hati sanubari kita semoga mendapat asas untuk memperbaiki keluarga kita serta orang lain dengan Fikrah Islam. Sebenarnya wanita ini sungguh mendapat tempat yang mulia, ia sentiasa dihormati dan disanjung (tinggi oleh Islam. Pengurniaan taraf wanita ini adalah sungguh tercatit dalam Al Quran dan As Sunnah Rasulullah S.A.W.-(Mustafa Ramadhan,al-mukminah as-solehah)


Selepas ini, insyaAllah bicarahatiey akan bicarakan pula pasal golongan wanita yang terbahagi kepada 2 bahagian, menurut sebuah buku...

1.wanita bebas

2.muslimah =)


Semoga bicarahatiey dan semua wanita dapat menjadi sebaik-baik perhiasan....
Wallahu'alam

Monday, June 2, 2008

Azimat Ibunda

Album : Halawatul Iman
Munsyid : Far East


langit kirmizi menghantar dirimu menuju jln pulang
hari-hari indah bersamamu bertabur di tanah kenangan
wajah berona simpati kau tatapi buatkali t'akhir
sedih & sayu dari kamar atma mengundang air mata

Hanya rindu & doa buatmu
semoga kau tenang dan bahagia
agar syurga menjadi milikmu
bukan hanya di telapak kakimu

menumpang di segenap ruang yg ada di lubuk p'kasihan
begitu indah setiap detik di dlm rahimmu
sehingga teramat asyik setiap saat di pangkuanmu
keperitan itu kau rasa indah demi anakmu

setitis air mata ibu yang gugur kerana kesedihan
segaris luka di hati ibu kerna kederhakaan
tertutup pintu syurga jika tiada keampunannya
azimat ini ku tanam di lubuk hati yg dalam

di tirai malam aku bersandarkan pada dinding kepiluan
bersenandungkan merdu suara alam terlena di rajutan rindu
tiada yg terindah didunia dapat mengganti hilangmu
pilahan yg terbaik takkan dapat mengisi relung hatimu

video

Rasa makin rindu nk balik umah...hampir sebulan hari terakhir selepas percutian selama 10 hari sebelum ini.....masih ingat lagi mak menyuruh aku memanjangkan cuti... tapi apakan daya, ada tanggungjawab dan janji lain yang telah diatur.....insyaAllah, x lama lagi aku akan balik umah juga....hmm, x dapat aku bayangkan kalau aku duduk lebih jauh daripada keluarga, merantau ke negara asing contohnyer, mesti x tahan....jarak antara johor-penang pun dah rasa semacam jer...inikan pula kalau dipisahkan oleh lautan atau benua.....aku sgt respek pada mereka yang sanggup berjauhan dengan keluarga semata-mata untuk menimba ilmu....=)

Ntah aper yg aku merepek ni.....sebenarnyer, aper yg aku nak sampaikan melalui lagu ini adalah, betapa besarnya jasa ibu pada kita semua....sehinggakan kedudukan ibu adalah 3 kali lebih utama berbanding ayah....jasa ibu mengandungkan kita, melahirkan kita, mendidik, mengasuh, membelai, memanjakan kita....kita x mungkin akan dapat membalas segala jasa ibu n juga ayah kita sebenarnyer..... ibu n ayah bole menjaga n membesar kan 7,8,9, atau 10 orang anak. tapi, amat susah untuk mencari seorang anak yang boleh menjaga ibu n ayah dihari tua mereka...

IBUNDA adalah BIDADARI bagi setiap insan yang lahir ke dunia.....
bagi yang masih mempunyai ibu didunia yang fana ini, hargailah mereka...
...